..HOBIT Piknik Asik..

Ceritanya divisi wisata kulinernya (yakali ada divisi itu wkwkwk) HOBIT (Honda BeaT Community) minggu siang ini piknik asik ke Ragunan, dari pagi udah masak2 bikin pasta. Tp telat dateng gara2 si pinky ga bisa distarter dan ternyata olinya abis yasalam. Ok skip ja cerita pinky.

Setelah parkir dan muter2 nyari dimana tempatnya, pas udah ketemuan lngsng deh heboh ya kelaperan pada nungguin pastanya dan sambil nyemil-nyemil kenyang kita sibuk foto2 :

Ini menunya : Fusilli Carbonara, Roti Nutella, Kentang, Nugget, Rujak, Chiki dll

Selesai makan kita muter2 ke kandang burung, harimau, buaya dan terakhir ngeliat ada bebek2an dan akhirnya demi nyenengin si kecil kita naik bebek2an (18rb/perahu), kelarnya biasa foto2 dan terakhir misah krn ada yang parkir di utara dan gue parkir di barat..

Terus keinget mau makan tahu gejrot yg katanya pedes banget namanya Tahu Gejrot Kang Banyu, ternyata ga cuma pedes bgt tapi antri banget banget banget. Dari jam 1/2 5, pesenan kita datengnya 1/2 7 dong berasa ngantri sate klataknyanya pak pong dong ini.

Setelah dateng pesenannya, penampakannya keq gini :

 

Yg ini ya sumpah bikin nangis pedesnya berasa abis diputusin krn ga berenti-berenti dong nangisnya wkwkwk  😂😂😂. Walau pedes tapi ini emang bener banget bikin nagih hahaha, dan rasanya ga mau udahan pdhal perutnya udah minta ampun hahaha..

Tips dari gue sediain air minum yg 1,5 liter krn gue aja makan b2 (2 porsi pedes) abis 3 botol air mineral 600ml 😂😂😂. Terus klo kepedesan diselingin sama kacang, dan si kacang goreng ini cocok banget dimakan sama kuah tahu gejrotnya 😂😂😂. Krn pesennya lama jadi sekali pesen 10 porsi, eh 12 deh 😅.

Seporsinya murah koq cuma 8rb, minuman (estee/air mineral) 4rb, kacang goreng 1rb nah kan murah banget, tp kita2 lebih mahal bayar minumnya daripada tahunya 😁. Ini penetral, enak lho. Semoga perutnya baik2 aja ya.. 😂😂😂.  Seru banget piknik sblm puasa, piknik murmer dan wisata kuliner yang maknyus banget. Makasih ya gaes, besok2 kita piknik lagi 😁

..Kampung Halaman..

1mgg1crt

Postingan minggu pertama di 1 minggu 1 cerita, dan ternyata di minggu pertama ini ada temanya “Kampung halamanku juga seru!”. Berhubung gue lahir dan besar di Jakarta, begitu dapet tema “Kampung Halaman” agak-agak bingung gue mau cerita yang mana ya? Mama itu kampung halamannya itu Boyolali, alhamdulillah mbah kakung dan mba uti masih lengkap. Sedangkan papa itu kampung halamannya Purwokerto (dari mbah uti) dan Gunung Kidul (alm mbah kakung), walau mbah uti dari papa skrng tinggal di Jakarta tapi itu masih bisa disebut kampung halaman juga kan 😀 .

Klo gitu yang kita ceritain kali ini adalah Boyolali karena klo mudik lebaran paling sering kesini. Kebetulan rumahnya mbah kung dan uti ada di Desa Kemusu dekat Waduk Kedung Ombo yang namanya dekat Waduk itu udaranya panas dan di kelilingi hutan jati. Dulu waktu masih kecil itu belum ada jembatan jadi untuk bisa pergi ke rumah mbah itu kita harus naik perahu kecil/getek. Setiap pulang kampung yang diinget ya itu naik perahu, namanya anak-anak paling seneng mainan air dari perahu sampai sering banget mama ngomel-ngomel. Yang paling lucu itu namanya ada orang dari Jakarta itu berasa apa ya seru banget agak-agak heboh gimana gitu klo kita sekeluarga mudik, jadi banyak yang mampir ke rumah mbah buat ketemu. Dan semuanya akan bilang saudara parahnya gue gak hapal-hapal hahaha, karena lahir dan besar di Jakarta parahnya lagi sebagai turunan orang jawa saya dan adek gak bisa ngomong bahasa jawa hahaha.. Tapi kerennya kita ber2 jadi punya guide, anak SD disana tuh ada yang rela nemenin kita kemana aja dan setiap ada yang nanya kita pake bahasa jawa dia yang translate-in hahaha.. Gaya kali ini 2 anak kecil ini punya translator pribadi, sebagai upahnya kita b2 traktir-traktir anak-anak kecil disana. Oh iya uang jajan kita di Jakarta bisa buat traktir-traktir 5 orang disana hahaha..

Foto-nya seperti ini :

sam_0356sam_0362

Rumah khas Jawa yang sangat sederhana alhamdulillahnya udah ada listrik jadi seenggaknya kita bisa nonton tv, mbah uti dan mbah kakung itu petani punya kebun sendiri. Kenangan masa kecil lainnya waktu belum punya kamar mandi di rumah kami biasa mandi di Sendang, kadang ikut ke kebon metik-metik jagung, kelapa atau nyari ikan, yuyu (kepiting kecil) di sungai. Satu lagi yang paling enak itu ayam gorengnya mbah uti, mungkin karena masaknya masih pake tungku dan kayu bakar rasanya juara plus sambil lombok jawa bikin bisa nambah 2 piring hahaha..

Sekarang sudah ada jembatan jadi akses mudik jadi lebih gampang, oh iya ada pengalaman yang agak-agak spooky juga waktu pulang kampung. Jadi pernah kan kita dari rumah mbah main-main ke Solo buat belanja, nah pulangnya itu udah tengah malem kebetulan klo naik mobil paling jarang tidur biasanya nemenin om sambil ngobrol, nah namanya desanya lewat hutan jati pernah lewat sana sekitar jam 11 malem. Oh iya di desa itu beda banget sama Jakarta jam 9 aja udah sepi semua rumah tutupan jd agak kebayang ya pulang jam 11 malem lewat hutan jati keq apa hahaha, tiba-tiba di tengah hutan malem-malem ada cewek nyebrang jalan rambut panjang dan berhentiin mobil kita dengan perasaan gak enak gue teriak ke om yang bawa mobil bilang “jangan berenti, jalan terus om”. Menurut gue gak wajar lah ada cewek sendirian di tengah hutan jam 11 malem, dan akhirnya sampe juga di rumah mbah terus ceritalah kita pas udah di rumah, si mbah langsung bilang “untung kalian gak berenti, klo kalian berenti dan biarin itu cewek naik yang ada kalian masuk jurang. Coba besok pagi lewat sana lagi pasti ada tugu mobil yg remuk kecelakaan”. Ok fine! Akhirnya kami semobil yang ngeliat itu “cewek” tidur bareng-bareng 1 tenpat tidur berlima empet-empetan hahaha.. Sejak saat itu kami klo udah kemaleman gak berani sama sekali pulang, mending nginep di Solo atau dimana pun dari pada mesti balik jam segitu lagi hahaha.. Segitu dulu aja kali ya cerita tentang serunya kampung halamanku :D. Sampai jumpa di postingan selanjutnyaa dadaaahhh…