..HOBIT Piknik Asik..

Ceritanya divisi wisata kulinernya (yakali ada divisi itu wkwkwk) HOBIT (Honda BeaT Community) minggu siang ini piknik asik ke Ragunan, dari pagi udah masak2 bikin pasta. Tp telat dateng gara2 si pinky ga bisa distarter dan ternyata olinya abis yasalam. Ok skip ja cerita pinky.

Setelah parkir dan muter2 nyari dimana tempatnya, pas udah ketemuan lngsng deh heboh ya kelaperan pada nungguin pastanya dan sambil nyemil-nyemil kenyang kita sibuk foto2 :

Ini menunya : Fusilli Carbonara, Roti Nutella, Kentang, Nugget, Rujak, Chiki dll

Selesai makan kita muter2 ke kandang burung, harimau, buaya dan terakhir ngeliat ada bebek2an dan akhirnya demi nyenengin si kecil kita naik bebek2an (18rb/perahu), kelarnya biasa foto2 dan terakhir misah krn ada yang parkir di utara dan gue parkir di barat..

Terus keinget mau makan tahu gejrot yg katanya pedes banget namanya Tahu Gejrot Kang Banyu, ternyata ga cuma pedes bgt tapi antri banget banget banget. Dari jam 1/2 5, pesenan kita datengnya 1/2 7 dong berasa ngantri sate klataknyanya pak pong dong ini.

Setelah dateng pesenannya, penampakannya keq gini :

 

Yg ini ya sumpah bikin nangis pedesnya berasa abis diputusin krn ga berenti-berenti dong nangisnya wkwkwk  😂😂😂. Walau pedes tapi ini emang bener banget bikin nagih hahaha, dan rasanya ga mau udahan pdhal perutnya udah minta ampun hahaha..

Tips dari gue sediain air minum yg 1,5 liter krn gue aja makan b2 (2 porsi pedes) abis 3 botol air mineral 600ml 😂😂😂. Terus klo kepedesan diselingin sama kacang, dan si kacang goreng ini cocok banget dimakan sama kuah tahu gejrotnya 😂😂😂. Krn pesennya lama jadi sekali pesen 10 porsi, eh 12 deh 😅.

Seporsinya murah koq cuma 8rb, minuman (estee/air mineral) 4rb, kacang goreng 1rb nah kan murah banget, tp kita2 lebih mahal bayar minumnya daripada tahunya 😁. Ini penetral, enak lho. Semoga perutnya baik2 aja ya.. 😂😂😂.  Seru banget piknik sblm puasa, piknik murmer dan wisata kuliner yang maknyus banget. Makasih ya gaes, besok2 kita piknik lagi 😁

..Jakarta-Semarang-Solo part 2..

Minggu,  31 Mei 2015

Harusnya pagi itu Fajar ada kuliah tapi karena dia kedatangan kami yang ngacak2 dari baru2 tidur sekitar jam 1/2 pagi alhasil pas gue bangunin dia gak bangun dong, ternyata dia emang ga ada niatan kuliah pagi. Akhirnya gue memulai pagi dengan playlistnya Fajar yg gue nyalain dari gue bangun tidur, oh iya gue kebiasaan klo jalan2 gini susah buat tidur pules atau bangun siang jadi tetep aja kebangunnya pagi. Begitu yang lain bangun akhirnya kita sarapan ovomaltine sambil leye2 cerita2. Jam 10 pagi dah mandi dan packing2, ditawarin lg buat nginep di kostannya lagi ntar malem klo emang mau muter2. Trs dia nanya mau kemana tujuannya gue cuma bilang pengen makan sate buntel mbok galak di Solo, dia komen jadi jalan2nya cuma mau makan2 aja? Gak ke tempat wisata? Kenapa gak muter2 di Semarang aja kan belum pernah muter2, iya sih selama ini cuma numpang lewat doang klo ke Semarang tapi berhubung ada trip naik kereta ama Nindi ntar aja deh klo bareng2 yang lain aja. Akhirnya jam 12 engine on jalan aja ke arah Solo, sambil galau mau kemananya hahaha..

Masih gak tau mau kemana, jalanin dulu aja hahaha… at Jalan Raya Semarang Solo – View onPath.

Entah kenapa siang itu Semarang lebih indah mungkin karena sepi dan adem, Dan gue ini lebih suka ngelakuin sesuatu tanpa perencanaan, karena yang udah2 klo direncanain selalu gagal. Jadi malah kecewa atau lebih banyak berharap. Oh iya ini kebiasaan golongan darah O (baca: jalanin aja). Sampai akhirnya first destination di Solo adalah Kalimilk! Berbekal waze gue search lokasi Kalimilt di Solo dan akhirnya sampe dong ya..

Tengkyuu waze! Edisi kangen Susu Kalimilk Mocca tp males ke Jogja ^^ at Kalimilk – View on Path.

Nomnomnom…. at Kalimilk – View on Path.

Si Asya ini suka banget ama Kalimilk yang rasa Strawbery maunya porsi Gajah katanya Asya sudah besar jadinya mau yang besar juga hahaha, btw klo gue sukanya Kalimilk yang Mocca (pdhal gak ada yang nanya hahaha), menu wajib selain susu-nya adalah Risol Mayo ini enakkkkk. Duh jadi laper liat fotonya, foto gue menggoda ya, mungkin ada bakat jadi fotografer makanan plus abis itu dimakan jugak hahaha *ogahrugi*. Pas masih di Kalimilk kita iseng SMS Gatut Beamous Solo, udah beberapa kali ketemu pas lagi di Solo terakhir makan Serba Sambel yang bikin kalap. Pas udah nyampe kita bilang pengen Sate Buntel Mbok Galak, walau udah minum Susu ukuran Gajah dan Risol Mayo masih aja laper yaa namanya juga perut Indonesia klo blm ketemu nasi ya belom makan hahaha, sambil ngobrol juga ama mas2 yang jaga parkiran bilang klo udah kesorean gini biasanya udah keabisan mendingan ke tempat yang deket Novotel (gue iya2 aja karena gak tau jalan).

Terus langsung engine on tapi gak langsung ke tempat yang dikasih tau ama mas2 yang jaga parkiran tapi ke tempat yang biasa Gatut makan, kita sih ok2 aja yang penting enak hahaha.. Dibawalah kita muter2 Solo ternyata tempatnya tutup akhirnya nyoba ke tempat yang dibilang sama mas2 parkiran tadi. Langsung pesen 1 Sate Buntel, 1 Sate Kambing, 1 Tongseng, 3 Nasi Putih, 3 Es Teh Manis.

Sate kambing, sate buntel plus tongseng! Abaikan kolesterol hahaha… 😂😂😂 at Sate Kambing Pak Manto – View on Path.

Buat yang belum tau Sate Buntel itu apa itu adalah salah satu makanan enak di Indonesia, jadi daging kambing dicincang terus dibungkus pake lemak (baca: lemak iya lemak). Terus dibakar kebayang dong lemak yang dibakar itu enaknya kaya apa! enak bangetttt! *kemudianngeces2bayanginnya*. Tongsengnya juga enak karena dagingnya gede2 dan bumbunya ngeresep. Sate kambing gue ga nyicipin karena udah kenyang bgt ama Sate buntel plus tongseng, total makan abis 130rb/140rb gitu gue lupak. Kenyang makan dan ngobrol2 akhirnya kepikiran buat cari penginapan tapi kayanya Solo koq panas ya, gimana klo ke Tawang Mangu aja. Akhirnya kita ke otw ke Tawang Mangu dianterin ama Gatut sekalian cari penginapan.

Ternyata gak sempet upload di Path foto penginapannya, dapet kamar 150rb buat semalem dan disampingnya ada yg jualan Soto dan Mendoan, berhubung masih kenyang akhirnya beli Mendoan itu ya 1rb/pcs gede2 enak anget2. Ohh whats a perfect life! Untuk penginapannya ternyata gue sempet foto plangnya cuma gak diupload ke path aja dan males buat upload di wp jadi gue tulis aja ya :

Arto Moro

Jl. Lawu No.12 Beji Tawang Mangu

HP : 081 904 524 740

Asik ngobrol2 ditemenin mendoan sampe akhirnya si Gatut bilang mau pulang aja, gak ikutan nginep karena bilang sama orang rumah buat nemenin aja gak pake nginep2, akhirnya kita bilang tapi kabarin ya klo udah sampe secara jalannnya aja gelap banget apalagi dia bawa motor yang lampunya gak terang banget. Begitu Gatut ngabarin udah sampe akhirnya kita langsung tidur, karena udah capek dan dingin jadinya ya pules aja hahaha..

..Touring HOBIT goes to Kiluan..

Yeay saatnya jalan2, touring kali ini pengen ngerasain nyebrang ke Sumatera. Kmrn ribet2 sok2an budgeting ama intenary. Karena kata temen ada yg bilang ada kali yg klo ujan deres itu gak bisa dilaluin. Kebetulan yg pergi kali ini itu belum ada yg pernah touring kesana, jd modal browsing2 blog orang, map dan GPS (baca : Gunakan Penduduk Sekitar). Akhirnya kita gak jd booking Villa/Penginapan di Kiluan sana cuma bermodal tenda dan peralatan masak sambil bilang klo rezeki ada Villa/Penginapan kita nyewa klo enggak ya kita nenda. Sblm brngkt pinjem2 tenda dapet dua dan fix yg berangkat itu 6 motor dengan total 8 orang (Gue, Denny, Tansul, Jeje, Metsmew, Awank, Riyo, Imam) . Kebetulan pulak gue dapet cooking set eiger yg diskon 50% (rezeki emak2 sholeh hahaha..).

Rabu, 24 Desember 2014

Awalnya berencana berangkat dr Kopdaran jam 22.00 dengan estimasi 4 jam dari Blok M (Jl Wijaya – Merak). Berhubung proje pinky mati akhirnya bongkar2 dulu. Yg dari kopdaran lngsng jalan dan ketemuan di SPBU Bates (Perbatasan Jakarta-Tangerang). Sekitar jam 23an nyampe Tangerang di deket Jatake (Kayu Manis) itu banyak polisi tidur kecil2 yg berjamaah (gak tau namanya apa,klo kata Nune Speed Trap :D) lampunya pinky mati total. Proje mati eh Cree’nya juga mati. Akhirnya diakalin minjem Cree-nya Tansul, ada yg jd tukang lampu dadakan hahaha..

Kamis, 25 Desember 2014

Selesai bener2in lampu akhirnya engine on lagi jam 1 pagi dari Jatake, sekitar jam 2an pagi kita udah nyampe Serang eh ternyata si Ruchban nyusul galau. Ini SPBU Serang check pointnya.. 1/2 3 kita Engine on ke Merak sambil kompor2in Ruchban untuk ikutan ke Lampung.

Gas.. gas… 😀 – with Aditya_, Jeje, and Denny at Kota Serang

View on Path

Sampe Merak ternyata rame bangett ada yg udah ngantri dari Jam 10 malem udah 1/2 4 masih belum naik kapal. Untuk motor biaya nyebrangnya 50rb/motor (tips : gunakanlah uang pas, berdasarkan Jeje ama Metsmew gak dibalikin uangnya pas ngasih 100rb dan dia pertama kali naik kapal dikiranya itungannya per org 50rb).

Antrinya puanjaaaanggg… – with Aditya_, Jeje, and Denny at Pelabuhan Merak

View on Path

Begitu jam 4.10 diumumin Dermaga 4 dan disitu penuh, akhirnya ke Dermaga 1 nyampe sana gak dapet juga ternyata penuh juga akhirnya muter lagi ke Dermaga 2. Nunggu yg di kapal turun baru deh kita naik. Pas kapal jalan itu kebetulan pas subuh, di kapal kita duduk di bagian atas. Disambut sunrise dan angin sepoi2 ini bikin ngantuk tp gak bisa tidur hahaha…

Moin… ♥♥♥ – with Aditya_, Jeje, and Denny at Dermaga 2

View on Path

 

Indonesia! – at ANCHORAGE (ENGKER)

View on Path

Oh iya pules ama pelor beda tipis 😀

Sleeping style ^^ #latepost #touring #hobit #kiluan – with Sultn, Aditya_, Jeje, and Denny

View on Path

Jam 07.30 kapal sudah sampai Bakauheni, ban motornya Awank bocor kebetulan begitu keluar pelabuhan banyak tukang tambel ban (jd agak2 curiga juga sih ya..ifyouknowwhatimean). Untungnya sih gak ditembak harganya 10rb tambel ban tubles dan langsung here we go! Kiluan we’re coming!

Here we go! #lampung #touring #hobit – at Pelabuhan Bakauheni

View on Path

Dari pelabuhan sempet istirahat sebentar di SPBU di daerah Kalianda, oh iya di sepanjang jalan Pelabuhan ke Bandar Lampung ini seriusan wangi duren tapi wujudnya gak ada hahaha.. Jam 11an udah nyampe di Bandar Lampung, pas nyari sarapan agak2 hopeless karena banyak tempat makan yg tutup lupa klo lagi libur natal. Akhirnya lewat pasar2 dan kita makan disana kebetulan ada tempat makan yg buka :D.

Nanya sebagian orang gak tau Kiluan jadi kita nanya2nya Padang Cermin, dan kata bapaknya ahh deket itu gak nyampe 1 jam. Begitu liat wah pantai langsung deh foto2 :D.

In life. It’s not where you go. It’s who you travel with…

-snoopy

#latepost #touring #hobit #kiluan – with Aditya_, Jeje, and Denny at Pantai Queen Artha

View on Path

Jam 1 siang kita sampai di Pantai Klara, gak bisa ya liat laut biru dan pasir putih minggir deh kita foto2 disini dulu.. Ini udah gerah plus lepek dari kering basah ampe kering ampe basah lagi. Klo gak inget masih jauh kita udah nyebur deh. Liat deh pemandangannya nenangin bangettt.. Rasanya gak mau pulang *lho

So beautiful…. ♥♥♥ #touring #hobit #kiluan #latepost – with Aditya_, Jeje, and Denny at Pantai Klara

View on Path

“Saat pasir tempatmu berpijak pergi ditelan ombak, akulah lautan yang memeluk pantaimu erat.”

Dee, Rectoverso – at Pantai Klara

View on Path

Jalan yg dilaluin itu lewat Kesatria Marinir Kahpi Suriadireja Piabung, Markas Komando Batalyon Infanteri-7 Marinir. Kondisi jalan disana bener2 rusak parah bebatuan kali dan banyak lubang, ada plangnya Kiluan 32 KM, klo dirasa2 itu benernya hanya sekitar 2 KMan jd kebayang dong yg jalanan rusaknya hampir 30 KM. Oh iya pinky sempet jeblos ke salah satu genangan yg ternyata dalem dan berbatu akhirnya gue sempet jalan kaki sampe ngelewatin lubang2 itu.

Ini jalanan bagus sebelum melewati lumbang2 yg amat dalam hahaha..

Cerah!

#latepost #touring #hobit #kiluan – with Denny, Aditya_, Jeje, and Sultn

View on Path

 

SPBU terakhir itu (lupa nama daerahnya apa) yg pasti di kiri ada Indo**maret baru di kanannya SPBU (yg jaga ini Marinir semua kayanya cmiiw). Selanjutnya banyak bensin eceran yg perliternya 10rb. Pas bensin udah tinggal 1 bar semuanyanya isi 2 liter sambil ngaso dan bilang katanya deket ya tapi koq gak nyampe2 hahaha.. Sebenernya sih deket tp akses jalannya itu yg gak nahan rusak banget banget banget.. Ada 2 turunan extreme batu2nya, kebayang gak ntar pulangnya hawa2 jalan kaki nih gue.

Akhirnyaa sampe juga di Teluk Kiluan jam 1/2 4. Kita sempet foto2 dan ini ngalangin jalan hahaha, maklum ya udah mulai gila karena gak nyampe2 😛

 

Klo nanya jarak pake gps (gunakan penduduk sekitar) jgn lngsng percaya apalagi klo bilang deket ternyata teh gak valid. Bilangnya gak nyampe sejam nyampe eh udah 2 jam gak nyampe2 hahaha… #UdahGituAjah #touring #hobit #kiluan – with Aditya_, Jeje, and Denny at Pulau Kiluan, Lampung Selatan

View on Path

Begitu nyampe di Teluk Kiluan kita ketemu mas2 (lupa namanya siapa). Dia nawarin villa, kita lngsng nanya2 masih ada yg kosong gak katanya penuh tp untungnya kita bawa tenda. Klo mau nenda kita ke pulau. Sewa tempat 50rb/tenda, klo untuk nyebrang pulau pp itu 15rb. Untuk makan bisa minta untuk disiapin juga 17,5rb sekali makan. Untuk dolphin tour 1 perahu max 3 org itu 300rb (blm termasuk life vest), krn ber8 kan harus 3 perahu (3x300rb=900rb) akhirnya nego 2 perahu aja deh tp per org 100rb jdnya 1 perahu itu 400rb. Akhirnya deal segitu. Karena perahu jukung itu kecil slim banget ya jdnya abang2nya 2x bolak balik.

Nyampe lngsng diriin tendanya, pake acara ketuker pasak2nya hahaha.. Begitu selesai lngsng deh nyebur (tp gak berani jauh2 soalnya agak gede juga ombaknya). Oh iya klo di pulau itu agak terbatas airnya ya jd pas mau mandi antri dan pas airnya abis, sekalinya nyala kecil dan gelap ada sih lampu tapi klo ke masukin ke kamar mandi keliatan dari luar -_-“.

Selamat hari Jum’at! Kapan nenda lagi? ^^

View on Path

 

Oh iya ini pemandangan sunset di Kiluan, so beautiful.

“Seindah apa pun huruf terukir, dapatkah ia bermakna apabila tak ada jeda? Dapatkan ia dimengerti jika tak ada spasi? Bukankah kita baru bisa bergerak jika ada jarak? Dan saling menyayang bila ada ruang?”

_Dee_ – at Pulau Kiluan

View on Path

“Kalau aku menanyakan bagaimana kabarmu, itu artinya aku sedang merindukanmu.”

Monolog Senja (via itepsaepul)

#rindu #senja #kiluan

View on Path

 

Setelah asik main-main di pantai dan ngeliat senja. Kebetulan kami pesen makan buat malem dan sarapan, menu makan malemnya nasi putih+tongkol dicabein+sayur asem+tumis melinjo rasanya enakkk kayanya efek laper dan capek seharian. Sambil makan kita bakar2 ranting dan serabut kelapa asik ngobrol2. Trs karna bawa cooking set kita ngopi2 dan nasi putihnya masih sisa kita bikin nasgor kornet. Lucunya ini beda ama acara hobit sblmnya yg nasgornya asin banget, kali ini nasgornya pedes banget efek abon cabe lebel 15 hahaha.. Pas gue suruh nyobain katanya kurang pedes jdnya gue tambahin eh pada kepedesan akhirnya yg dimakan cuma ikan ama kornetnya doang hahaha.. Selanjutnya pake lotion anti nyamuk sebut saja namanya sofel #ehhh .

Mulai ngantuk kita masuk tenda, yg lain pules gue kebangun2 gara2 gerah dan ujan diluar sampe2 tenda kita bocor. Kebangunnya gara2 di kakinya basah2 lupa ditutup kayanya yg terakhir masuk tenda. Klo jalan2 yg udah2 itu bagian tidur, entah knp susah pules 😀

Jumat, 26 Desember 2014

Kebangun jam 5 pagi, keluar tenda duduk2 sambil nunggu mas2 yg mau nganterin nyari sunrise ama dolphine tour. 1/2 6 kita mulai berangkat dari pulau. Awalnya cuma dua perahu yg emang kita pesen, begitu udah nyampe tengah lautan ini berasa banget ombaknya. Di tengah lautan jdnya pegangan perahu sambil dzikiran, gimana gak dzikiran  perahunya ini cuma pas 1 badan lebarnya, dengan ombak yg maknyesss sukses bikin deg2an. Pas udah ketengah2 baru deh keliatan lumba2nya. Ternyata yg ikut tour dolphin ini gak cuma 2 perahu aja. Kayanya ada sekitar 20an perahu, alhasil berasa kejar2an ama lumba2nya. Dan moment terkeren pas lumba2nya persis di samping kapal kami.

 

Morning…. #latepost #touring #hobit #kiluan – with Aditya_, Jeje, and Denny at Teluk Kiluan

View on Path

 

Mengejar lumba2 😀 #latepost #touring #hobit #kiluan – with Aditya_, Jeje, and Denny at Teluk Kiluan

View on Path

Info dari bapak perahunya, kami beruntung hari ini, karena sblmnya sepi dan gak ketemu lumba-lumbanya. Beberapa teman yg kesana juga gak ketemu ternyata. Saya bilang kayanya efek dzikiran di kapal. Doa minta selamat dan ketemu lumba-lumba :D.

Selesai tour dolphin, kami balik ke tenda jemur2in tenda, sleeping bag semua2nya yg kebasahan hujan semalam. Selesai jemur2in kita sarapan. Kali ini menunya nasi putih+sayur nangka+telor dicabein+kerupuk. Selesai makan packing2, sambil main2 lagi di pantai. Jam 10 perahu kita dateng, spt biasanya kebagian yg pertama nyebrang ke Teluk Kiluan. Setelah nyebrang disana ada kamar mandi akhirnya baru deh mandi. Alhamdulillah ya airnya banyak, namanya juga wanita klo ketemu kamar mandi bersih dan air melimpah lama mandinya hahaha..Setelah ganti2an mandi, bayar ke mas2 perahunya dengan rincian sbb :

Tour dolphin : 8x100rb = 800rb

Life vest        : 8x10rb  = 80rb

Sewa tempat : 2x50rb = 100rb

Makan           : 8x35rb  = 280rb

Perahu pp    : 8x15rb   = 120rb

Penitipan motor : 6x5rb = 30rb

Total = 1.410.000

Per org jadinya :

Single : 177.500

Double : 335rb

Selesai bayar2 pamit ama mas2nya, trs langsung lanjut jalan. Jalanannya sama yg kita lewatin jelek dan berlubang plus lumpur. Sekitar jam 2 kita nyampe di Pos Ketapang (penyebrangan klo mau ke Pahawang). Udah tergoda banget buat nyebrang tapi pdhal ama bapak2 yang jualan bensin udah ditawarin juga. Rinciannya :

Sewa perahu : 400rb

Sewa peralatan Snorkling : 45rb

Penginapan : 700rb

Berhubung penginapannya lumayen akhirnya gak jd deh ke Pahawang yowes next time ke Pahawang. Akhirnya lanjut ke Bandar Lampung. Tlp abang nanya penginapan disana, infonya ada Wisma Kesehatan deket Hotel Marcopolo per malemnya 150rb. Pas di Bunderan Masjid Al Furqon ketemu anak HBCL (Honda Beat Club Lampung), akhirnya sama dia dianterin kesana. Pas udah ketemu Wismanya eh lg ada hajatan. Akhirnya cari Wisma lainnya, info dr anak HBCL ada di dkt Masjid Al Furqon ya udah kita kesana, sempet nunggu lama dan nyari2 yg punya Wismanya gak ada2. Akhirnya dpt contact yg Wisma Kesehatan ternyata masih ada kamar kosong 150rb/malem akhirnya balik lagi. Kamarnya lumayan 150rb pake AC ada 3 kasur, dan 2 kasur di blkngnya pake Kipas Angin dan 2 Kamar Mandi.

Sabtu, 27 Desember 2014

 

I don’t wanna say goodbye. See you again! Pahawang maybe? 😀 #touring #hobit #kiluan – with Aditya_, Jeje, and Denny at Pelabuhan Bakauheni

View on Path

..6th HOBIT Anniversary..

Happy 6th  HOBIT (Honda BeAT Community) Anniversary.. 6 tahun gak terasa komunitas ini berdiri, Susah, senang udah pernah dirasain. Dari yang kopdar ber5, ber10 dan sampai sekarang gak pernah ngitungin. Setiap acara, setiap kopdar dan setiap touring punya cerita sendiri2.

 

 

Friendship isn’t about who you have known the longest, it’s about who came and never left you alone when you needed someone the most…

– with marissa, Fitri, Reski, Fajar, Rahmawati, berry, Ardhi Abdul, Coco, Rido, Asep, Denny, WvK, Nune, Ibnul, Jarot, Daniel, Allan , Jeje, Wicaksono, Indrajid, Dudu, Andi, Pradithyo, Arya, Eka, and Chikaa♛ at Villa Roger

View on Path

..Selamat Jalan..

Innalillahi Wainailaihi Rojiun..

Tahun ini HOBIT (Honda Beat Community) kembali berduka, telah berpulang ke rahmatullah salah satu teman, abang dan saudara kami Tri Wahyu Dewantoro. Pertama ketemu om Wahyu itu 17 Agustus 2009. Kopdar pertama HOBIT di UI, kopdar ini adalah gerbang dari pertemanan kami semua di HOBIT sampai saat ini. Om Wahyu juga yang awalnya ngajakin kopdar disamping Kopdaran SSFC di Roti Bakar Edi Blok M. Sekarang semuanya tinggal kenangan, kebersamaan kita, canda tawa kita.

source : https://path.com/p/2SNWrG

Selamat jalan om Wahyu, doa kami menyertaimu..

..Duka Cita..

source : https://path.com/p/vIfIz

Innalilahi Wainaillaihi Rojiun, telah berpulang ke Rahmatullah Sahabat kita Yossy semoga semua amal ibadahnya diterima di sisi Allah SWT. Rasanya baru kemarin ketemu dan masih gak percaya klo ternyata dia pergi untuk selama2nya, selamat jalan sau say. Kami semua pasti akan merindukanmu.. Doa kami menyertaimu…  :berduka

— Irene Indah with Denny Martadinata, Nune RedLoverz, Pradithyo Herlambang, Rahmawati Trisnindhiantika, Fitri Wijayanti, Andi Alamsyah, Dudu Matic, Fajar Wirazdi, Giyan Pratama at Sekre Hobit

..Honda Bikers Day ~ Part 2..

Yogyakarta-Karang Pucung, 16 Desember 2012

Begitu sampai di penginapan, ganti baju karena udah lepek dan mencoba buat tidur tapi ada film Prince of Persia akhirnya gw nonton sendiri tapi lama2 koq badannya si Ayah anget yah terus masih bolak balik ke toilet. Entah udah abis berapa banyak diatab tapi gak ngaruh juga, akhirnya gw maksa buat ke IGD sekarang juga akhirnya dikasih tau ke arah jalan Solo ada RS, ikutin jalan sambil tanya2 akhirnya sampe juga di RS Panti Rapih, koq serem yah. Namanya juga RS jam 12 malem klo rame mah tempat dugem namanya. Dan buat nyampe IGDnya itu lewat lorong2 dan yang terbayang di ingetan gw koq RSCM yah *merinding*. Begitu nyampe mesti isi form dulu, akhirnya isi2 dan jadi kartu berobat baru ke IGD, karena diarenya udah dari hari Kamis dan ini udah hari minggu dari dokternya minta untuk cek feses. Akhirnya gw duduk2 deket pintu IGD dan ini lebih terang dibanding yang gw dateng tadi ternyata tempat gw parkir itu rawat inap, pantes sepi aja. Nah malem itu IGDnya rame, klo diliat dari RSnya udah punya ISO keren juga, pintu IGDnya itu yang otomatis buka tutup pake sensor kaya di emol2 keren yah. Dan disitu lah gw merinding gak ada apa2 itu pintu buka tutup sendiri dong #eaaa.  :bingung

 

Si Ayah balik tiduran di bed IGD terus disuntikin obat pengurang mules ama dokter jaga sama minum obat maag cair krn emang perutnya sakit, susternya minta gw anterin fesesnya itu ke lab dududu itu RS serem yah bok gelap2 gimana gitu. Akhirnya sambil doa2 gw nyari labnya di lantai 2 dan disana sepi asli cuma tv yg dibiarin nyala. Yang jaga aja gak muncul klo gak dipanggil, gw jg gak mau sih nunggu ruangan sendirian di luar, katanya gw disuruh nunggu 30-60 menit buat hasil labnya. Setelah nunggu lumayan lama sambil check in 4square ama facebook *tetep eksis*. Udah 45 menit akhirnya gw ke atas buat ambil hasil lab dan alhamdulillah udah ada, terus gw kasih dokter dan katanya gak ada bakteri yg mengharuskan ada antibiotik di dalem resepnya. Setelah dapet resep akhirnya nebus di apotik sekaligus ngurus bayar ini itu.

Pas di jalan kita cuma ikutin insting aja lewat mana2nya, sempet lewat McD akhirnya mampir di drive true. Laper gw cuma makan indomie aja trs langsung balik nyari Indomart beli air mineral. Begitu sampe penginapan udah adzan subuh, gw dah wanti2 sih klo emang masih sakit banget gak usah maksain pulang siang ini juga karena bahaya buat dia dan gw. Paling extend 1 hari di Jogja atau motornya dipaketin naik kereta dan kita naik kereta. Akhirnya abis makan kita tidur, dan baru kebangun jam 9 pagi. Di telpon Adith buat pulang bareng Nune aja, gw ngerti pasti dia khawatir krn malem Denny baru masuk IGD dan siang ini pengen balik ke Jakarta. Terus mandi dan beres2, abis beres2 packingnya dah bener nih jadinya gak seberat kmrn bawaannya si pinky. Sambil bbman ama Fitri mau balik jam berapa krn gw check out jam 12. Akhirnya janjian di Pasar Bringharjo dia belanja, gw gak mau beli bakpia berat repot mau beli Coklat Monggo aja deh yang gak makan tempat.

Dari Bringharjo akhirnya kita lanjut cari oleh2. Untung pas acara Honda Bikers Day kemaren dapet peta Jogja, berbekal alamat dari gugel dan peta Jogja gw sampe di Chocolate Monggo Cafe. Pas udah milih2 yah gak bisa debit ya mba? Maklum ATM gw susah banknya klo gak bener2 di kota gak akan ketemu ama bank yang satu ini hahaha.. Akhirnya gw beli coklat yg pak2an aja sesuai duid di kantong. Dan kesukaan gw tuh yang Macadamia ini gara2 Haagen Dazs Macadamia sih #ehhh.

source : https://path.com/p/2eJzpH

Balik ke alun-alun Utara buat janjian ama Nune, akhirnya sambil nunggu kita makan Soto Kwali Barokah, selesai makan ibu2 yg jualan soto beli rujak ikutanlah kita beli rujak. Selesai makan bayar2 akhirnya numpang duduk2 karena yang ditunggu belum dateng.

source : http://instagram.com/p/UQLigOGbev/

Balik ke jalan arah Malioboro dan ketemu juga ama nune, karena kebelet ke toilet gw jalan duluan cari toilet. Nune masih nunggu temennya anak scoopy jadi pulang kita 5 motor (3 beat,1 scoopy dan 1 vario) dengan 9 orang. Karena kita tunggu2an gak jelas akhirnya kita jalan aja deh seketemunya. Dan ternyata kita isi bensinnya sama setelah keluar Ring Road arah Wates. Emang jodoh gak kemana dan hujan deres dong. Dari pom bensin Wates itu jam 5 sore. Sepanjang jalan ujan kita terobos terus, berhenti begitu ketemu pom bensin dan bensinnya dah nyaris merah. Untungnya motor gw ama nune sama borosnya maklum motor Nune kan motor blarblar :ngakak

 

Karena udah sore jadi skrng pinky jd follower lampu gw masih standar cyin, belum pasang HID ama proje. Mudah2an punya rezeki yah buat pasang #wishlist2013 . Istirahat di Gombong dan makan Bebek Slamet . Jauh2 makannya itu2 juga di Jakarta juga ada, etapi jangan salah bebek disini ukurannya lebih besar dan harganya murahh *berbinar2*. Dan lagi2 saat makan semuanya pasangan kecuali si Andri hihihi. Tapi dia jadi team sapu jagad yg makannya gak abis kasih ke dia dong hahaha… Pas makan sempet bahas touring barbar pas Andri yg berani banget ampe bikin bus2 itu minggir selalu buka jalan buat kita2. Kadang udah dibukain jalan masih aja ketinggalan hahaha.. Sambil berangan2 kita nyampe Bandung jam 12 malem *optimis*.

source : http://instagram.com/p/UQQhlSmbRq/

Engine On! Pas ada tikungan kebagi dua sign lurus Cilacap, kanan Jakarta/Bandung. Si Andri lurus terus sebagai follower yang baik yah ikut aja. Sambil cengengesan ama Fitri gw bilang “gw gak pernah lewat sini lho, mungkin ini sorkatnya si Andri” dengan girang karena sepi gak ketemu bus ama truck lagi. Dan setelah sadar berhenti di SPBU 44.532.19 Cantelan kita ini nyasar, nyari2 jalan pake gugel mep klo dilanjutin kayanya lebih belok2 lagi dan lebih jauh dan akhirnya kita sepakat buat muter balik. Ternyata dapet sorkat lebih cepet untuk kembali ke jalan benar tapi yak bok kita jalan ngebelah hutan asli gelap plus spooky. Begitu ketemu plang Jakarta/Bandung girangnya bukan main. Sampe akhirnya kita berhenti lagi di SPBU NO 4453206 KarangpucungYang lain pada istirahat tidur tapi karena sepanjang jalan keujanan jadinya gw gak bisa tidur. Akhirnya gw ganti baju terakhir yang ada dan pake celana panjang kemaren yang kering.

Karang Pucung-Bandung, 17 Desember 2012

Pas mau berangkat dari Karang Pucung lanjut Majenang ternyata motor gw kena paku. Begitu diisi angin eh pakunya muncul dong. Akhirnya diakalin pake baut ama lem merah punya Andri buat sementara, selesai lanjut jalan lagi lewat hutan lebat di pagi buta. Dan tiba2 motor scoopynya Gatot gantian ban kempes, sempet ketemu masjid gw ama Rina nyari toilet. Setelah selesai dari toilet ternyata tukang tambal bannya gak ada. Akhirnya satu motor nyari tukang tambal ban ketemu satu tapi tutup, akhirnya dengan berat hati kita bangunin abang2nya dan alhamdulillah abang2nya baik. Sambil nunggu motornya Gatot dibenerin. Gw dan beberapa orang tidur didepan rumah yang ada terasnya hahaha…

Setelah selesai lanjut jalan lagi, eh pinky ama nune udah kebut2an di depan ternyata pas nengok koq gak muncul2 yah setelah ditunggu 5 menit gak ada akhirnya puter balik deh. Ternyata motornya Gatot bermasalah lagi Pakingnya ilang. Jadi deh kita malem2 pake senter nyari2 paking. Cuma dikasih tau yg bulet bentuknya kaya karet gelang tapi agak tebel dan besi, gw dah sangsi dari awal bakalan ketemu secara kita cewe2 mana ngerti tuh bentuknya kaya apa. Yang ada kita malah mungutin benda2 yg gak penting hahaha.. Akhirnya karena mulai ngantuk nyari deh kopi2an ternyata di Alfamart pada beli2in pasangannya. Kasian si Andri gak ada yg beliin, jadinya gw tawarin dia kopi. Dia lagi benerin motornya yg trouble juga karena Akinya gak ngecharge. Si pinky ikut2an nambel ban gara2 paku di Karang Pucung.

Muter2 gak nemu juga si paking akhirnya kaleng bekas nescafe di gulung2 dijadiin paking sementara deh. Sambil hahahihi sudah pasti yang gak cuti Senin gak bakalan bisa masuk. Setelah diakalin kita jalan lagi karena pada udah gak kuat berhenti di SPBU Majenang (gw udah gak sempet check in bb ama tab gw dah mokat gak ada batre) yang pasti SPBUnya ada bale2 yg lumayan buat tempat tidur. Jam 7an pada mulai mandi, yang bolak balik panggilan alam. Sampe yang kelaperan sarapan nasi putih ama bala-bala (bakwan sayur). Si Gatot karena ngecek paking dari nescafenya udah gak ada akhirnya ama Andri mau cari bengkel buat ngecharge Aki di Banjar.

Setelah selesai beres2 akhirnya jalan lagi, ketemuan di Banjar. Disana si Rina udah makan nasi goreng aja, akhirnya mesen es kelapa  sambil duduk2 di warung2 makanan di Banjar. Karena toko aki tutup ternyata motornya Andri belum juga bisa dicharge akhirnya ngecharge pake motornya Nune. Hyahh kenapa gak dari tadi2 aja. Si Gatot dah dapet pakingnya sekalian ngebenerin deh. Kita2 leye2 minum es kelapa huahahahaha…

source : https://path.com/p/46gSOg

Semoga setelah ini gak ada trouble lagi, pas di jalan katanya kita disuruh jalan duluan nanti Nune nyusul. Akhirnya kita lanjut jalan terus Ciamis – Malangbong – Nagreg. Pas di Nagreg itu bener2 ujan badai dan kita lewat jalan baru. Dan si Andri gatel kayanya liat jalanan mereng2. Mereng2 lah dia duluan ngebut2 padahal ujan badai dan dia doang yang gak pake jas ujan karena dia mikir ahh gak ujan. Jadilah dia basah kuyup hihihi. Akhirnya kita berhenti di SPBU setelah nagrek neduh karena hujan badai.

Ngeliat yang lain makan indomie akhirnya kepengen juga dong, ya udah ikutan mesen indomie ama beli bala2 7rb.Bala2 itu harganya gopek 500an. Ngemil2 sambil nanya Andri dimana. Katanya dia ada di SPBU yang jalan beton, agak blank euy gak tau itu dimana ya kayanya udah di Rancaekek. Nunggu Andri ganti baju, liat si Ria jajan Cilok aih ujan2 anget2 jadi kepengen lagi kan. Akhirnya beli juga 3rb dapet 6. Pas di Rancaekek akhirnya misah ama Andri, Nune dan Gatot. Mereka mau makan, gw dan Fitri lanjut ke arah Bandung. Pas di Sumedang Fitri ke bengkel ganti kanvas rem yang katanya dah gak enak. Itu udah sore Bandung macet parah sama kaya Jakarta terus kita mau ke Cimahi makan ayam bakar ternyata tutup. Karena udah cape dan kuat akhirnya kita mau cari tempat penginepan di Bandung. Bener2 butuh tidur. Buat nyampe ke Jakarta masih butuh 4 jam lagi bener2 gak kuat. Akhirnya dapet di Wisma Pertamina info dari mas2 tukang parkir.

Gw sempet hopeless karena udah kecapean ampe gw jalan kaki aja jatoh. Jas ujan barunya sobek deh huhuhu.. Entah kenapa rasanya Jakarta tuh jauh banget. Gw kangen banget ama si cantik. Mau tlp gak bisa semua hape dah bener2 mati. Begitu nyampe gw charge semua minta kabel roll ama mbak2 resepsionis bilang klo baru bisa nyampe besok pagi karena skrng masih di Bandung dan ujan deres. Baju dah basah semua, gak ada baju kering. Akhirnya Fitri ama Dicky cari FO buat beli baju. Selesai bersih2 kita semua tidur.

Bandung-Jakarta, 18 Desember 2012

Alarm jam 1 bunyi, akhirnya dimatiin. Nyetel lagi jam 3, pas dah jam 3 panik beres2 langsung check out balik ke Jakarta. Pas sunrise baru nyampe Cianjur. Langsung pasang status BBM “Morning Cianjur” dengan foto dibawah.

 

source : http://instagram.com/p/UQX8z7GbVC/

Katanya mau sarapan, gw kebetulan tau dimana Bubur Ayam enak di Cianjur. Bubur ayam enak itu di pengkolan arah Cibodas/ Gunung Gede. Pas nyampe sana aja udah rame yang makan, nunggu mereka selesai makan baru deh giliran kita. Selesai makan engine on sampe Bogor, misah di pertigaan setelah warung Jambu. Gw lewat Parung dia lewat Jalan Raya Bogor. Sesuai perkiraan nyampe rumah jam 8 pagi. Alhamdulillah semuanya sampe rumah dengan selamat tanpa kekurangan apapun.

Entah kenapa yang paling pas buat OST perjalanan kali ini adalah lagunya Siti Nurhalizah! Lho kenapa Siti Nurhalizah – Tak Seindah Biasa? Nih gw kasih lirik yang persis ama keadaan yang bener2 kita rasain ya, coba simak baik2!

Takkan mungkin kita bertahan
Hidup dalam bersendirian
Panas terik, hujan badai
Kita lalui bersama

Saat hilang arah tujuan
Kau tahu ke mana berjalan
Meski terang, meski gelap
Kita lalui bersama

Pernah kita jatuh, mencoba berdiri
Melawan sakit dan menangis
Tapi arti hidup lebih dari itu
dan kita mencoba melawan

Makasih semua teman yang udah ikut dalam perjalanan yang gak akan pernah  dilupain, gw yakin semuanya punya cerita masing2. Walau kita beda jalan tapi kita semua satu tujuan. Makasih buat kloter2 lain walau gak bareng dijalan tapi bisa ngumpul rame2 di Prambanan ada Gatoy, Agil, Joe, Arya, Deli, Chika, Nedi, Radit, Gyan, Phantom, Fredy, Agus Surabaya, Agus Lumajang, Yosi, Neng Ais, dll.  Makasih juga buat Om Antok yang udah mau direpotin jemput kita malem2 terus dibolehin nginep di Istana Negeri Diawan. Buat Fajar yang gak bosen traktir, gak di Semarang dan gak di Jakarta pasti kebagian traktir2. Buat Fitri ama Dicky yang udah nemenin sepanjang jalan kenangan, dari berangkat ampe pulang, dari klakson mati, keujanan, ngetem 5 jam di SPBU Pamanukan. Buat Nune, Andri, Gatoto, Ayu dan Ria buat pengalaman yang seru, buat ketawa ketiwi, ujan2an bareng, mereng2, bar2. Intinya “Without friend we are nothing!”

:angel :kiss :iloveindonesia :selamat